Jalan Beruas Delapan ( Kebajikan )

1375221_10202365675682491_294472763_n
Jalan Beruas Delapan : Pandangan-Benar, Pikiran-Benar, Ucapan-Benar, Perbuatan-Benar, Mata-Pencaharian-Benar, Usaha-Benar, Perhatian-Benar, dan Konsentrasi-Benar.”

‘Orang-orang lain akan memiliki pandangan-salah; disini kita akan memiliki “Pandangan-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan-demikian.

‘Orang-orang lain akan memiliki niat-yang-salah ; disini kita akan memiliki ‘Niat-yang-Benar’ ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.

‘Orang-orang lain akan akan berbicara-salah ; disini kita akan memiliki “Pembicaraan-yang-Benar” ; penghapusan harus diprakatekkan demikian.

‘Orang-orang lain akan melakukan tindakan-yang-salah ; disini kita akan memiliki “Tindakan-yang-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.

‘Orang-orang lain akan memiliki penghidupan-yang-salah ; disini kita akan memiliki “Penghidupan-yang-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.

‘Orang-orang lain akan memiliki usaha-yang-salah ; disini kita akan memiliki “Usaha-yang-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.’

‘Orang-orang lain akan memiliki kewaspadaan-yang-salah ; disini kita akan memiliki “Kewaspadaan-yang-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.

‘Orang-orang lain akan memiliki konsentrasi-yang-salah ; disini kita akan memiliki “Konsentrasi-yang-Benar” ; penghapusan harus dipraktekkan demikian.’
”[ Sallekha-Sutta ; Majjhima-Nikaya, Sutta ke-8 ; Khotbah ini disampaikan oleh Sang Buddha pad Y.M.Maha Cunda ketika Sang Buddha sedang berdiam di Savatthi di Hutan Jeta, Taman Anathapindika ]

“Ketika pikiranku yang terkonsentrasi telah demikian termurnikan, terang, tak-ternoda, bebas dari ketidaksempurnaan, dapat diolah, lentur, mantap, dan mencapai keadaan tak-terganggu, aku mengarahkannya pada pengetahuan-tentang hancurnya noda-noda (asavakhayanana). Secara langsung aku mengetahui sebagaimana adanya : ‘Inilah Penderitaan’…’Inilah Asal Mula Penderitaan’…’Inilah Berhentinya Penderitaan’…’Inilah Jalan menuju Berhentinya Penderitaan’… [ Bhayabherava-Sutta ; Majjhima-Nikaya, Sutta ke-4 ; Khotbah ini disampaikan oleh Sang Buddha pada Brahmana Janussoni, di Savatthi di Hutan Jeta, Taman Anatapindika ].

“… ada Nirvana, tetapi tak seorangpun yang memasukinya; Ada jalan, tetapi tak seorang pengunjungpun yang melewatinya. “(Visuddhi Magga. XVI). Dalam Dhammapada, Magga Vagga : 20-1, juga dinyatakan,“ Diantara semua Jalan, Jalan Suci yang beruas delapan adalah yang terbaik. Diantara semua Kebenaran, Empat Kesunyataan Mulia adalah yang termulia; Diantara semua keadaan batin, Nibbana adalah yang tertinggi ; Diantara semua makhluk yang berkaki dua dan dapat melihat, Sang Buddha adalah yang ter-Agung.

“ Para Bhikkhu, akan kuajarkan kepada kalian penjelasan rinci tentang tanpa-konflik. Dengarkan dan perhatikan dengan seksama apa yang akan kukatakan” – “ Ya, Bhante”, jawab para Bhikkhu. Yang Terberkahi mengatakan hal ini :
“ Orang seharusnya tidak mengejar kesenangan indera, yang bersifat rendah, norak, kasar, tidak mulia, dan tidak bermanfaat ; dan orang seharusnya tidak mengejar penyiksaan-diri, yang bersifat menyakitkan, tidak mulia, dan tidak bermanfaat.Jalan-Tengah yang ditemukan oleh Tathagata menghindari kedua ekstrim itu ; karena memberikan visi, memberikan pengetahuan, Jalan ini membawa menuju kedamaian, menuju pengetahuan-langsung, menuju pencerahan, menuju Nibbana.Orang harus mengetahui apa yang harus dijunjung tinggi dan apa yang harus dicela, dan karena mengetahui keduanya, dia seharusnya tidak meninggikan atau mencela melainkan seharusnya mengajarkan hanya Dhamma saja. Orang seharusnya mengetahui bagaimana mendefinisikan kesenangan, dan karena mengetahui hal itu, dia seharusnya mengejar kesenangan di dalam diri sendiri. Orang seharusnya tidak mengeluarkan ucapan tersamar, dan dia seharusnya tidak mengeluarkan ucapan terang-terangan yang tajam. Orang seharusnya berbicara pelan, bukan tergesa-gesa. Orang seharusnya tidak bersikeras dengan bahasa local, dan dia seharusnya tidak mengesampingkan penggunaan normal. Inilah ringkasan penjelasan rinci tentang “Tanpa-Konflik”. “ [ Aranavibhanga-Sutta ; Majjhima-Nikaya, Sutta ke-139 ]

Advertisements

About Tjoapoetra

Suatu perbuatan yang menguntungkan makhluk lain dan diri sendiri maka perbanyak lakukanlah. Suatu perbuatan yang merugikan makhluk lain dan menguntungkan diri sendiri jangan dilakukan. Suatu perbuatan yang merugikan makhluk lain dan diri sendiri maka hindarilah dan jangan dilakukan. Fav : Bernapaslah dengan Cinta, Bernapaslah dengan Kasih, Bernapaslah dengan Kejujuran. Berjalanlah dengan Kebenaran, Berjalanlah dengan Kedamaian, Berjalanlah dengan Kesetiaan. Berusahalah dengan Giat, Berusahalah yang Terbaik, Berusahalah setiap Waktu. Harapan Semua Makhluk Bahagia, Harapan Semua Makhluk Sejahtera, Harapan Semua Makhluk Terlepas dari Penderitaan Dan Sukses Selalu dalam Kebajikan. Pada Tiap Kehidupan : Lakukanlah yang terbaik untuk kebaikan dalam kebenaran apapun yang terjadi pada diri sendiri. Tetap fokus pada Kebajikan sehingga menciptakan Kedamaian, Kebahagian dan Kesejahteraan bagi semua Makhluk.

Posted on October 30, 2013, in Umum. Bookmark the permalink. 1 Comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: